Saturday, September 2, 2017

Walid.

Pernah satu malam ketika buat lab report di bilik rakan satu lab, tiba tiba kawan sebiliknya (opi) pesan,

"Korang tak payah ada boyfriend, sayanglah ayah sendiri. Dia yang terbaik buat kita."

Tapi mungkin dia tak tahu yang kita mempunyai ayah yang berbeza, 
Tidak punya kuasa untuk memilih seorang ayah, 
Tidak dikurniakan ayah yang memiliki sifat yang sama, 
Tidak ditakdirkan untuk rapat selamanya. 

Ayah tetap ayah.
Sejauh mana pun hubungan ayah dan anak tetap ada sayang dihati keduanya. 

Masih segar diingatan,
Kau mengimamkan kami ketika solat jemaah,
Hanya ditemani LED light, 
Berharap agar diri lebih khusyuk menghadap Pencipta. 

Ayah.
Walaupun sifatmu itu tegas dan garang,
Setiap salah anak kau perbetulkan,
Segala keperluan anak kau cuba sempurnakan. 

Ayah. 
Anak anakmu kini meningkat dewasa, 
Solat jemaah yang selalu kita lakukan bersama, 
Jarang sekali kita praktikkan lagi. 

Ayah.
Sungguh aku rindu waktu itu, 
Waktu kita menyayangi antara satu sama lain,
Waktu kita tidak tahu menilai apa apa, 
Waktu kita tidak punya kuasa untuk memilih antara benci dan kasih.  

"Ya Allah, 
kau panjangkanlah jodoh umi dan walidku,
Kau jadikan lah kami saling menyayangi antara satu sama lain di dunia dan akhirat, 
Kau himpunkanlah kami semua di syurgamu, 
Kau hadiahkanlah hidayahmu di hati hati kami, 
Kau tunjukkanlah kami jalan yang lurus, jalan yang kau redhai, jalan yang kau beri nikmat. 
Amin." 

Walid, 
Sungguh aku sayang padamu. 

Sabtu, 02092017.
9.35 p.m.



Wednesday, August 23, 2017

Sayang anak tangan-tangankan.

"Sayang budak tangan-tangankan."

Salah tu.

"Sayang anak tangan-tangankan."

Anak sendiri bolehla, nanti malam anak itu juga yang akan direnung, dibelai, diberi kasih dan minta maaf masa anak tidur.

Anak orang?

Tak perlu tangan cukup sayang.

Rabu, 23082017.
10.07 p.m.


Tuesday, August 22, 2017

Harapan.

Mudahkan kita beri harapan pada orang kemudian kita hancurkan?

Dulu,
Kau kata mahu beri aku pinjam sementara aku masih belajar,
Jadi aku tidak asingkan perbelanjaan untuk beli yang baru.

Sekarang,
Semester baru dah nak mula,
Kau teragak agak mahu beri.

Mula mula kau kata mahu pinjamkan pada orang lain,
Tadi kau kata aku buka sem nanti tengok dulu macam mana.

Sedangkan masa cuti ini,
Aku tidak berpeluang untuk guna,
Bagaimana kau mahu lepaskannya kepada aku?

Persoalannya lagi,
Bila aku akan pulang semata mata untuk hal itu?

Pelajar. Laptop.

Ibarat keperluan dalam hidup.

Satu sem tanpa laptop amat payah untuk aku membuat tugasan kerana pensyarah lebih gemar memberi kuiz dan tugasan online.

Pernah dulu aku hanya jawab melalui telefon,
Kerana library buka sehingga 6 petang sedangkan kuiz pada 8 malam,
Itupun terpaksa duduk di kaki lima ground floor untuk cari line,
Senior yang lalu hanya memandang sinis,
Fikir mereka aku hanya menunjuk.

Hari lain aku pinjam kawan,
Itupun ada yang muak.
Kadang esaimen berkumpulan,
Aku orang terakhir tulis bahagian aku,
Aku orang terakhir tidur lewat malam,
Sebab tunggu giliran yang lama,
Sedangkan esoknya kelas 8 pagi.

Tadi juga kau buka pasal iron,
Aku fikir sudah settle,
Mula mula kau beri aku bawa,
Tapi tadi kau kata itu hak orang lain,
Minta dulu keizinan pada dia,
Baru kau akan beri.

Sudah la,
Tiada apa lagi yang aku harapkan.

"Kalau padi kata padi,
Tidak aku tertampi tampi,
Kalau benci kata benci,
Tidak aku nanti terus menanti."

Pada siapa aku mengadu,
Aku sendiri tidak pasti.

Cukuplah dengan menulis untuk meringankan resah di hati.

Sungguh,
Pengharapan itu hanya pada Dia.

P/s : Moga esok hujan duit jadi aku punya wang untuk beli semua!

Selasa, 22072017.
11.11 p.m.